Kegiatan Etnobotani disekitar TNGH 2

Back to natural

Selain memanfaatkan tumbuhan sebagai obat. Masyarakat juga memanfaatkan tumbuhan sebagai barang konsumsi lainnya. Contoh kecil adalah di dusun Ciptarasa terdapat pengerajin alat-lat rumah tangga. Kebanyakan alat-alat rumah tersebut terbuat dari bambu (awi) dan rotan (hoe) atau campuran dari keduanya. Hihid (kipas dari bambu), nyiru (alat untuk membersihkan beras dari gabah) , ayakan (saringan) maupun asepan (tempat menanak nasi). Semua itu terbuat dari daging bagian dalam dari bambu. Sementara bagian luar dari bambu yang lebih kuat dan tahan lama dipakai untuk membuat boboko (tempat mencuci beras). Sebagai pelilit atau pengikat anyaman tersebut dipakai rotan omas. Biasanya, satu buah baboko bisa dipakai selama 3-5 tahun. Tempat sampah (bureleng), tolok dibuat dari awi tali (Gigontochloa apus Kurz), kampak (baliung) dibuat dari ki payung.

Alat-alat rumah tangga tersebut sampai saat ini masih dipakai oleh masyarakat disekitar Halimun. “Lobah, dikampung mah rata-rata pake (Banyak, disini rata-rata masih menggunakan),” kata Mugni (19) salah satu warga desa.

Pemanfaatan tumbuhan bambu dan rotan tersebut relatif dalam jumlah sedikit. Di Halimun Selatan dijumpai 18 jenis dan 18 jenis tersebut hidup secara liar di hutan (leuweung). 12 jenis diantaranya dijumpai tumbuh liar di talun, pekarangan atau ladang. Sedangkan untuk daerah Timur dijumpai 10 jenis keseluruhannya hidup liar dihutan. 6 jenis tumbuh liar diladang dan pekarangan. Dan 5 jenis sudah ditanam masyarakat sebagai sumber bahan industri kerajinan.

Pewarnaan juga menggunakan tumbuh-tumbuhan berupa getah batang manyel (jenis tumbuhan merambat). Getahnya berwarna kuning yang menjadi hitam jika dioleskan kebatang bambu. Sejak tahun 1980-an, pohon manyel sulit ditemukan sehingga digunakan zat pewarna yang berasal dari asap lampu minyak. Caranya, asap lampu minyak di tempung pada tempurung kelapa, dan warna hitam yang berkumpul pada tempurung itu dioleskan ke batang bambu dengan menggunakan jantung pisang sebagai kuas. Getah jantung pisang itu memberi pengaruh terhadap daya tahan warna. Sebuah pemanfaatan yang alami.

Peralatan rumah tangga lainnya adalah sapu halus. Sapu ini terbuat dari mulai awis atau kaso beurit (Thysanoloena maxima). Kursi dan meja terbuat dari rotan sampay dan rotan rokrok. Sayangnya, pemanfaatan rotan untuk kursi dan meja sedikit sekali. Jenis rotan selang (Daemnorops oblonggus) dan hoe pelah (Daemnorops ruber), digunakan untuk membuat tas kaneron, bubu (jaring menangkap ikan), dan kempis (tempat untuk ikan sehabis memancing). Tas kaneron yang terbuat dari hoe pelah berwarna kemerahan.

Tumbuhan-tumbuhan yang ada juga dipakai sebagai sumber pangan oleh masyarakat di sekitar TNGH. Sekitar 56 jenis ditemukan didaerah bagian timur, 72 jenis ditemukan di bagian selatan. Kebanyakan kini tumbuhan yang tumbuh liar di hutan sudah ada yang dibudidayakan. Di dusun Ciptarasa, Halimun Selatan 65 jenis digunakan sebagai sumber pangan yang sudah dibudidayakan. Sementara, di Halimun Timur 47 jenis tumbuhan yang dibudidayakan. Tumbuhan liar yang digunakan sebagai sumber pangan, dibagian Timur ditemukan 10 jenis dan diselatan di temukan 9 jenis. Jenis tumbuhan pangan ini terbagi dalam beberapa pemanfaatan yaitu sebagai sumber makanan pokok, sayuran, buah-buahan, bumbu dan minuman.

Untuk papan atau bangunan, masyarakat disekitar halimun, terutama di Halimun Selatan masih menggunakan tumbuhan dari hutan. Contohnya, orang Kesepuhan mempunyai tiga macam bangunan yaitu rumah tempat tinggal, leuit, dan satu rumah adat yang disebut imah gede. Semua bahan untuk bangunan itu didapat dari tumbuhan yang ada disekitar mereka.

Jenis kayu yang digunakan untuk membangun rumah adalah kayu manglid (untuk tiang dan pangheraut), kayu maja (untuk lembaran), kayu jenjeng (untuk galar), kayu hurumerang (untuk papan), kayu duren (untuk pananggeuy), ki bima (untuk tataban), puspa, ki bonteng, panglar. Jenis bambu yang digunakan dalam pembangunan rumah adala awi gede/ awi gombong (untuk palupuh), awi tali (untuk rurung, ereng dan usuk), awi manyan (untuk sarang dan bilik). Daun kiray digunakan sebagai atap rumah/hateup. Kayu rasamala biarpun kuat tapi dilarang dipakai untuk bahan bangunan.

rusman

Tentang rusman

kenali aku apa adanya...
Pos ini dipublikasikan di Keragaman Hayati. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s